Monday, September 28, 2009

saya Aspirasi, anda Aspirasi, kita Aspirasi.

Oleh Rizuan MH


Doktrinisasi??


Teringat dulu, ketika baru menjejakkan kaki ke universiti, ada satu ungkapan yang selalu diulang sebut oleh para pembantu pelajar yang bertugas. Tiap kali disebut, maka bergemalah tepukan gemuruh mengiringinya. Lama-kelamaan, seolah terbit satu semangat yang kuat daripada ungkapan tersebut dan menyerap masuk ke dalam diri, dan ia terus menjadi kata-kata semangat yang sungguh hebat. Hebat sekali. Menusuk terus ke dalam hati, dalam-dalam.


Pada mulanya, ia kedengaran cuma sekali sekala. Pada hari pertama, dalam ucapan sambut kedatangan atau alu-aluan oleh penghulu desasiswa, beliaulah yang mula-mula mengungkapkannya di hadapan para pelajar. Tiada reaksi langsung pada masa itu. Kebanyakan pelajar seperti tidak endah dengan ungkapan tersebut. Dan penghulu sendiri tidak menekankan apa-apa di sebalik ungkapan beliau itu. Semuanya berlalu begitu saja.


Kemudian, pembesar suara beralih mulut. Dan masih, ungkapan yang sama terpacul seawal bicara oleh pembantu pelajar yang ini pula. Ada pelajar yang mula menangkap sesuatu. Dibiarkan juga hinggalah akhirnya, apabila setiap kali tiba giliran pembantu pelajar memperkenalkan diri mereka pasti ungkapan tersebut yang terpacul dahulu. Cuma ada seorang dua saja yang tidak mengungkapkannya. Tak tahulah pula apa sebabnya.


Sejak itu, hampir dalam semua aktiviti pasti ungkapan tersebut akan kedengaran. Lebih kagum kerana ia akan diiringi tepukan yang sungguh-sungguh oleh semua pelajar, lebih-lebih lagi daripada para pembantu pelajar sendiri. Merekalah yang meniupkan semangat tersebut sehingga semua pelajar begitu tertunggu-tunggu ungkapan tersebut dilaungkan. Di pentas, di dewan besar, di padang, bahkan di kafeteria pun ada juga kedengaran.


Doktrinisasi apakah ini? Lama berlalu, untuk seketika ungkapan itu mula senyap. Diam-diam ia pergi. Saya tertanya-tanya ke mana semangat tersebut. Adakah hanya laungan untuk memeriahkan dan menggamatkan minggu suai kenal saja? Adakah ia sekadar laungan kosong tanpa erti? Kalau tak bererti, kenapa hendak ditepuk-tepuk tangan tiap kali menyambutnya? Saya jadi bingung. Hendak bertanya rasanya tak patut. Nanti dicakap bodoh.


Dalam bingung saya usaha juga cari pasti. Saya mahu kepastian. Rasa itu sungguh asing. Rasa itu harus tak boleh hilang. Jadi asing sekali. Jadi sangat sunyi hari-hari yang saya lalui. Saya jalani hari-hari sebagai pelajar baru di sebuah kampus yang indah. Saya kagum dengan kampus ini sana-sini. Tapi bagaimana hendak saya zahirkan? Saya tahu sudah terbit rasa cinta rasa kasih rasa sayang khusus, yang khas, hanya untuk universiti ini. Saya bersyukur.


Tapi rasa ini semakin asing. Ia seolah mahu berpergian. Ia semakin sunyi pergi jauh. Saya jadi takut. Saya belum sedia hilang rasa itu. Rasa yang sungguh hebat. Tapi ia jadi asing kerana seolahnya mahu pergi, mahu hilangkan diri. Saya ke perpustakaan, saya cari kamus dan saya selak entri ‘aspirasi’, lalu saya temukan ertinya. Tapi saya masih rasa asing. Rasa ini mesti datang dengan erti, dan ia wajib pula diisi. Hanya erti sahaja belum cukup. Tak cukup dengan hanya faham. Saya mesti isikan pengertian itu dengan sesuatu. Saya mahu cari lagi. Dan lagi. Saya mahu puas.


Dan akhirnya saya temukan sesuatu. Apakah? Tunggu....nanti saya ceritakan, insya-Allah.

No comments:

Post a Comment